10.05.2012

Jatuh Dari Motor

created by ud@Ra_ di 19.05
Reaksi: 
3 cuap2

Beberapa hari terakhir aku selalu mengendarai motor dengan kecepatan tinggi. Menerobos kemacetan jalan kota bandung, menerobos jalan bojongsoang yang ancurnya ga bisa ditoleri, termasuk bebatuan yang bentuknya amazing. Seperti waktu itu, ada jadwal ketemu nasabah. Tapi pada saat itu juga aku masih mengantar teman untuk janji bertemu nasabahnya. Wow, 15 menit perjalanan jauh menembus jalanan kota bandung. Ngebut, sengebut2nya. Sesampainya aku di rumah nasabah, kaki gemetaran. haha... Tempo hari aku tengah mengendarai motor, sehabis mengantar teman ke rumah nasabahnya. Aku ingat waktu itu baru melancarkan diri mengendarai motor alias masih amatir. Jalanan sedang lengang, tapi dasar aku yang belum lancar bawa motor, kecepatan motor sanagt rendah, 20-30km/jam. Aku masih ingat, di depanku berjalan sebuah keluarga, lambat sekali. Dari arah depan juga ada sebuah mobil berjalan berlawanan arah denganku. Aku grogi melihat mobil itu, maka akupun menepi. Rupanya aku menepi terlalu pinggir, sementara di sebelah aku, persis di dekat kakiku, ada lubang cukup besar berisi air genangan bekas hujan. Aku tak bisa menghindar, akhirnya jatuhlah aku ke pinggir. Hoahhhh... basah semua bajuku. Motorpun jatuh menimpa kakiku. Sakitnya sih ga seberapa, tapi malunya sama bapak2 yang menolong aku itu yang bertahan lama. *Hahaha... Dodol!!Lanjutin dunk bacanya,hehe...

Personil Wisma MMS Bojongsoang

created by ud@Ra_ di 18.41
Reaksi: 
1 cuap2

Sebelumnya nggak pernah kebayang kalo pekerjaanku kelak adalah 'ini'. Yang setiap hari di lapangan menggunakan motor, berinteraksi dengan orang banyak. But, ga apa2. Namanya juga rejeqi, nggak boleh ditolak. hehe Nggak pernah nyangka juga kalo saat kerja pun, aku mesti tinggal bersama 1 wisma, dengan orang2 yang sama dodolnya, bahkan lebih dodol daripada teman semasa kuliah dulu. Hm, saya perkenal kan satu persatu dulu ya..

Dari sisi kiri yang berdiri, Eceu (Dewi, Majalengka), Tante (Teh Ria, Bandung), Dede (Dewi, Sukabumi), Aku (si dodol dengan kerudung orange), Fau (Faiziah, kerudung biru dari Majalengka), Bude (Teh Rahma, Semarang), Siti (Kerudung hitam, soulmate aku sejak SMP), Desi (gadis berkacamata dari Cianjur. Dan yang menjuarai kedodolan yang entah sudah berkarat dari kecil adalah Dede dkk (Aku juga sih, hehe) Dodol!!Lanjutin dunk bacanya,hehe...

9.28.2012

Aku, Pisang Molen dan Tikus

created by ud@Ra_ di 22.21
Reaksi: 
0 cuap2

Dulu aku pernah bercerita tentang tikus. Sekarang aku mau cerita tentang tikus lagi. Yup, makhluk alias hewan pengerat yang satu ini kayaknya nggak pernah ada habisnya deh, populasinya selalu ada dimana2. Dan ternyata tikus di wisma juga ada. Kalo dulu ukuran dan jenisnya masih taraf BIASA, sekarang, di daerah sini ternyata jenis tikusnya AMAZING. Tikus Got, Guys! Item gede kaya anak kucing gitu. Cuma bedanya anak kucing lucu, tikus got kagak! *ya iyalah... Tuh tikus sering banget main ke wisma kalo udah malem, menyambangi setiap piring2 yang terbuka dan ada makanannya di atasnya. Sering mengacak2 sampah, dan masih banyak lagi kelakuan nakal sang tikus. Kayak waktu ada acara 17 agustusan plus buka bersama di wisma. Ceritanya knantor pusat berbaik hati ngasih dana buat kita 'pesta'. hehe... Mulai dari cemilan ringan kayak kerupuk, gorengan, sampe yang berat kayak Cake, nasih bungkus dari Dapur Bebek ada. Minumannya dari air putih sampe yang berwarna ada. Buah2an juga ada. Wah lah pokona mah. Karena penghuni wisma waktu itu cuma 8 orang, so masih banyak makanan yang tersisa alias belum termakan. Tergeletak dengan riang di atas meja. Kita semua pun terbaring kekenyangan di kasur masing2. Keesokan harinya, aku memeriksa kondisi makanan di meja. Masih utuh seperti sediakala. Sampah juga ga bercecersn dimana2. Aman, pikirku. Aku pun melirik sepering pisang molen. Hm, aku mencomot 1, lantas memakannya. Tapi sebelumnya sempat kuperiksa dulu, taku2 kalo ada bekas gigitan tikus, tapi nihil. Berarti aman. Sore harinya kuperhatikan jumlah pisangnya semakin berkurang. Jumlah pisang yang tadi pagi sebelum kumakan pun sebenarnya berkurang, tapi kupikir itu karena teman2 yang memakannya. Esok hari, 1 hari sebelum libur idul fitri, kami semua kerja bakti membereskan wisma. Tiba2 temanku bertanya: Temanku : Siapa yang terakhir kali makan pisang molen? Aku : (Bengong, mikir bentar) Aku yang makan. Kenapa? Temanku : (Ketawa puas banget) Kamu makan pisang yang ada di piring ini? Kapan? Aku : Kemarin. Habis nggak ada yang makan. Kenapa sih? Temanku : Lihat deh. (Temanku menunjuk pojok lemari, dan mengambil sesuatu dari sana. Sebuah PISANG MOLEN) Aku : (Garuk2 kepala, nggak ngerti) Maksudnya apa? Kok pisangnya bisa ada di sana? Temanku : Ini pisang kayaknya dibawa tikus buat dimakan disini. Kamu nggak apa kan? Takutnya pisangnya bekas diinjak2 tikus tadi malem, ato kemarin malem sebelum kamu makan. Hahahaha...... AKu : Hah???? Saat itu aku cuma bisa bengong. Mau muntah juga udah ketelen pisangnya. Tapi aku masih sehat aja mpe saat ini. Berarti pas tikusnya mau ambil pisang molen, dia cuci kaki dulu. Jadi nggak kootor pas nginjek pisangnya. *Huekk... Dodol!!Lanjutin dunk bacanya,hehe...

Me vs Kunci

created by ud@Ra_ di 21.40
Reaksi: 
0 cuap2

Setelah apa yang terjadi kira2 1 jam yang lalu, ternyata aku masih sanggup buat nulis untuk yang pertama kali lagi setelah lama terhenti. Gimana nggak, tadi aku, Dede dan Fau mengalami kejadian dodol lagi. Oia, sekarang aku udah nggak di Lembang lagi. Lanjut di Bojongsoang Bandung. Bertemu lagi dengan teman2 yang ternyata sama2 dodolnya. Oh God, please help me.... But, nggak apa2 deh. Hidup itu penuh warna. Kalo ngga ada hal2 dodol, ya nggak akan berwarna hidup kita, apalagi dengan tuntutan pekerjaan yang AMAZING. Kayak kejadian dodol yang baru 1 jam berlalu. Ceritanya, malam ini kami jadi kuncen wisma. Merasa bosan di wisma, ditambah perut cukup bersuara melodi keroncong, maka kami memutuskan untuk keluar. Rencananya sih mau beli roti kukus di pojokan komplek. Kami sudah di luar. Pagar sudah di kunci oleh Fau. Naas, kuncinya meluncur begitu saja dari tangannya dan jatuh. Aku nggak akan kaget kalo di bawah aman2 aja. Sayangnya di bawah gerbang itu got, yang modelnya cuma ditutup pake barisan besi bukan semen. Aku yang dari awal melihat adegan jatuhnya kunci itu, cuma bisa bengong sepersekian menit. Terus jejeritan bareng anak2 yang kesadarannya udah mulai pulih dari kagetnya. "Aaaaaahhhhhhh, kunciiiiiii....!!!!" Aku : Kondisi kaget. Nyari tongkat nggak ketemu2. Sekalinya ketemu ga muat di sela2 besinya. Nyari kawat nggak ketemu2. HP dibawa, tapi uang cuma bawa 10000. Udah mikir mau nginep di halaman wisma. Bolak balik manjat pager wisma (untung ga dikira maling) mpe ga sadar kalo tangan kebeset sama ujung pager yang tajam. Dede : Bengong. Jongkok. Terus gemeteran sambil berusaha nyenter got pake HP yang nyalanya ga banget. Sempat terpikir buat telpon anak wisma di Dayeuhkolot. Tapi yang terjadi hanyalah tetap jongkok, gemeteran sambil berusaha nyenter TKP jatuhnya kunci. Fau : Berusaha menggeser letak kunci ke pojokan yang nggak ada besinya sambil jejeritan. Antara panik, dan pengaruh dari aroma tak sedap dari got. Hampir putus asa, tapi pada akhirnya aku memutuskan untuk meminjam senter ke tetangga sebelah. Woah, Allah baik banget, ngasih tetangga yang baik juga. Maka tersebarlah kisah jatuhnya kunci itu. Hah, ga peduli yang penting kunci bisa ketemu dan bisa diambil. Aku nggak mau tidur di luaaarrrrrrr, tolong... Akhirnya, tuh kunci bisa digeser ke ujung. Dan berhasil diambil oleh tangan Dede yang ukurannya kecil. Dalam kondisi mau muntah, tuh kunci akhirnya dicuci pake sabun banyak2 biar steril dan ga bau lagi.. *Hoah...finnally bisa masuk ke wisma lagi Dodol!!Lanjutin dunk bacanya,hehe...

3.24.2012

Just Share...

created by ud@Ra_ di 13.01
Reaksi: 
0 cuap2

Hari2 awal menyongsong masa depan yang lebih cerah sedang berjalan. *ckckck… bahasanya..hehe. Hah, penempatannya ternyata di Lembang sodara2… Sedang dalam proses On The Job Training alias Training langsung di lapangan. Harusnya di Bojong soang. Tapi no problem lah…

Baru kerasa kalo Lembang tuh dingin banget. Apalagi musim angin kencang, wuih… berasa atap2 rumah pada mau terbang aja. Anginnya mantep banget dah. Belum lagi airnya kayak dikasih 1 kg es batu. Duingin e’ poolll… Alias sangat dingin. Aku yang notabene punya bronchitis agak ngeri dengan kondisi yang kayak gitu. Alhasil 2 hari aku disana langsung demam plus gejala flu. Tapi demi kesembuhan dan kelancaran kerja, langsung berobat lah ala c’ dodol. Ehehe…

Ngomong2 soal dingin, dinginnya Lembang ini emang aga keterlaluan sih. Bukan bermaksud ingkar pada nikmat yang udah dikasih sama Allah loh..Tapi memang bener. Makan bakso, baru juga 10 menit kuahnya udah dingin aja. Makan nasi pake kuah sayur juga gitu. Beli gorengan juga dingin. Beli lauk juga dingin. Minum air anget aja, 5 menit langsung dingin. Air gallon aja dinginnya kayak habis dari kulkas. Woaahhh… nggak ada anget2nya sama sekali dah… Kalo tidurpun, ada perangkat wajib yang kudu dipake. Kaos kaki dan sarung tangan plus selimut tebal. Hehehe…

Lingkungannya dekat dengan Kehutanan, kayak tempat wisata alternative, menyediakan perjalanan panjang menuju tangkuban perahu by kaki alias jalan kaki mendaki gunung. So, lingkungannya banyak banget anjingnya. Suer deh, pertama kali datang kesana aku kaget setengah mati liat 5 ekor anjing depan kontrakan segede gajah. Hahaha, lebay dikit. Maksudnya sih gede2, gede banget. Mending lah kalo bersih dan menggemaskan. Lha ini, udah banyak yang gundul bulunya, warnanya item, banyak lukanya, ahhh nggak banget lah. Anehnya, orang2 dengan santainya lewat gitu aja di depan anjing2 itu. Udah biasa sih kayaknya… Ih, jijik banget lah. Najis pula kan bagi umat Islam.

Kalo soal kerjaan… terhitung cukup menyenangkan. Tiap hari jadi Pembina Sentra kelompok ibu2, mudah2an nggak ketularan ‘rempong’. Hehe… Heran deh, ibu2 tuh juga kadang nggak percaya kalo kita2 tuh udah jadi karyawan, bukan mahasiswa yang mau PKL. Nggak percaya kalo kita2 nih udah kepala dua alias udah tua. Haha, masih dikiran SMA. Hebat nggak tuh?? Atau emang c ibu lupa pake kacamata ya??hehehe..Begitupun tiap sosialisasi ke RT RW, pasti dikira mahasiswa mau izin buat PKL. Hahaha…. Segitu imutkah wajah kami ini, sodara2…


Dodol!!Lanjutin dunk bacanya,hehe...

 

....Kedodolan Diriku.... Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal